Bali: Never Ending Beauty

Minggu lalu pas kebetulan ada tanggal merah (baca: libur) di hari Jumat keluarga saya nyempet-nyempetin ngadain acara jalan-jalan. Dan Bali-lah yang dipilih sebagai tempat tujuannya. Banyak alasan kenapa Bali menjadi pilihan bagi siapa aja. Tapi khusus buat keluarga saya, mungkin karena saya ada darah Bali-nya. Jadi sekalian berkunjung ke tanah leluhur. Saya sendiri terakhir ke Bali sekitar 5 tahun lalu. (Lamaaa amaaat!). Jadi ada rasa kangen juga. Dan inilah sedikit cerita jalan-jalan saya bersama keluarga. Semoga bisa jadi referensi buat kamu-kamu kalo mau ke Bali. Hehe! (Untuk gambar yang agak gedean dikit, klik aja di fotonya)


20 April
Berangkat tanggal 20 April pagi, pesawat takeoff jam 8.00 WIB, sampe Bali jam 10.00 WITA. Seharusnya waktu perjalanan cuma 1 jam, tapi karena perbedaan waktu di sana 1 jam lebih cepat, jadi sampenya jam 10.00. Hehe!

Tanpa ba-bi-bu, sesampenya sana langsung sikat ke tujuan wisata pertama yang udah ditentuin. Kebetulan keluarga saya ikut semacam tour gitu, jadi bisa cukup berhemat waktu. Ngga boleh terasa lelah. Cape-cape doesn’t count. Hehe!

Tujuan pertama adalah Bedugul. Sebuah danau yang ada di atas gunung. Cuaca di sana sebenernya cerah, tapi sempet gerimis dikit. Hal itu dikarenakan uapnya air danau. Jadi cuma gerimis-gerimis kecil aja. Ngga lupa lunch di sana biar perut ngga keroncongan.

Pemandangan Bedugul

Danau dan pura suci di tengahnya.
Sekitar 1 jam di sana, langsung ngacir ke obyek wisata selanjutnya, Joger. Udah tau dong tentang produsen kaos yang satu ini. Yups, semacam clothing company yang bikin kaos-kaos dengan kata-kata yang kocak. (kalo di Jogja ada Dagadu). Kali ini ke cabangnya Joger. Katanya sih tempat Joger yang pertama udah terlalu sumpek dikarenakan kebanyakan turis dan lokasinya yang padat lalu-lintas. Di tempat yang baru ini bisa dibilang gede banget. Ternyata Joger udah mengalamai kemajuan sangat pesat dengan banyaknya jenis barang yang diproduksi, ngga hanya sebatas kaos dan mug aja. Bahkan ada sandal, sepatu, topi, syal, beberapa desain clothing yang didesain seperti desain distro, hingga pernak-pernik lainnya. 
Joger tampak dalam. Hehe!
Setelah beli sedikit cinderamata, perjalanan berlanjut ke Tanah Lot. Itu tuh, sebuah pantai di Bali yang ada pura sucinya di seberang pantai. Tapi pas saat itu air laut lagi surut, jadi ngga keliatan kalo pura tersebut berada di semacam pulau kecil. Hehe! Tapi tetep asik..

TanahLot
Perjalan hari itu berakhir di Tanah Lot. Geromboan Si Berat (baca: rombongan keluarga, hihi!) segera ke hotel buat istirahat.


21 April
Setelah kelar sarapan, sekitar jam 8.30 WITA, Gerombolan Si Berat segera berangkat ke sebuah tempat semacam auditorium di daerah Desa Batubulan yang mengadakan pagelaran Tari Barong dan Keris secara regular tiap hari (daily show). Wow!! Patut dihargai upaya pemerintah daerah untuk mengapresiasi kesenian tradisional Bali dengan mendukungnya secara nyata. Dan pertunjukan secara regular itu adalah buktinya.

Tari Barong
Begitu pagelaran usai, segera lanjut ke tempat kerajinan batik di Galuh. Saya kurang suka sih, tapi yaudah gapapa, itung-itung jalan-jalan aja. Yang bikin saya kagum itu tempatnya kaya istana. Besar amaat!

Selanjutnya ke Ubud Palace. Tapi karena sang pangerannya udah jadi bupati Gianyar, jadi Ubud Palace udah ngga terbuka lagi untuk umum. Huhu! Mungkin demi faktor keamanan. Alhasil kendaraan cuma lewat di depannya (lumayanlah!). Hehe! Kawasan Ubud bagus! Udah kaya’ Kuta aja.

Tujuan selanjutnya adalah Kintamani Volcano & Panorama Danau Batur. Sebenernya cuma buat makan siang sih, di restoran Gong Dewata. Tapi di situ dapet view yang istilahnya “sekali mendayung, dua tiga pulau terlampaui”, hehe! Dari tempat makan itu bisa ngeliat pemandangan Gunung Kintamani yang dahsyat dan sekaigus Danau Batur di sebelah kanannya yang aduhai (apaaa, coba..). Wuihhh… Manteb!

Gunung di bagian belakang itu Gunung Kintamani. Danau Batur terletak di sebelah kanan (ngga masuk frame, hehe!)
Isi ‘amunisi’ selesai (baca: makan, hehe!). Perjalanan berlanjut ke Tirta Empul Istana Tampak Siring. Sebuah tempat pemandian yang berdekatan dengan pura suci yang berada di bawah Istana Tampak Siring, sebuah ‘istana’ yang dibikin oleh Bung Karno semasa menjabat Presiden RI untuk tujuan kenegaraan (tidak untuk umum). Banyak orang dari berbagai tempat mandi di tempat pemandian tersebut untuk ‘menyucikan’ diri dan sekaligus mengambil ‘air suci’ di situ. Saya cukup liat-liat aja. Hehe!
Pada 'mandi' buat dapet berkah.
Pura Suci. Bagi yang bercelana pendek harus pake sarung kalo mau masuk kawasan ini.
Seseorang sedang mengambil tirta (air)suci.
Kelar di sana, perjalanan segera mengarah ke Pasar Seni Sukowati. Apa lagi kalo bukan buat beli oleh-oleh buat temen dan sanak keluarga lain. Seperti biasa, untuk urusan kaya’ gini saya cuma nungguin di pintu masuk. Maklum, rada males ngurusin kaya gitu. Hehe! Walopun Sukowati bisa menjual barang dengan harga yang cukup murah (kalo pinter nawar, hehe!), tapi hampir ngga ada bule yang ke situ. Denger-denger sih bule-bule lebih suka beli barang-barang sejenis di kawasan Ubud. Entah kenapa. Ato mungkin karena di sana udah seperti Kuta, alias tempatnya lebih ‘bule-friendly’. Hehe! 

Pasar Seni Sukowati adalah obyek terakhir untuk hari ini. Setelah itu balik ke hotel. Tapi mampir makan malem dulu di Pawon Pasundan. Restoran makanan Sunda gitu. Enak. Menu non-hewaninya maknyus! Sesampainya di hotel terus ngorok. Mission accomplished.


22 April

Setelah perut terisi penuh dengan sarapan, Gerombolan Si Berat menuju ke tujuan pertama hari itu, GWK (Garuda Wisnu Kencana). Itu tuh, yang ada patung dewa Wisnu dan Garuda yang gede bangeet! Karena lagi musim liburan, jadi di situ lagi rame banget.
Patung Garuda
Jalan-jalan di GWK bikin kaki terasa cape soalnya luas. But it’s all right. Yang penting sikat blehh.. Enjoy! Lunch di The Beranda’s, sebuah resto di kawasan situ.

Tujuan selanjutnya adalah Dreamland. Sebuah tempat yang ‘katanya’ indah. Kawasan ini dibangun oleh Tomi Soeharto dengan luas sekitar 1250 hektar. Pembangunan tempat itu (dulunya) membelah bukit untuk pembuatan jalan masuk menuju kawasan Dreamland. Edan! Kayanya dia mau bikin negara kecil. Hehe! Secara umum di kawasan itu terdapat hotel, perumahan, dan pantai. Saya dan gerombolan menuju ke pantainya doang. Denger-denger sih pantai itu dulu buat surfing, jadi ombaknya emang besar tipikal buat surfing. Dari parkiran kendaraan menuju TKP pantai ternyata harus jalan kaki dengan jarak yang lumayan bikin pegel, sekitar 300an meter dengan track tanah bebatuan yang ngga rata. Sesampainya di pantai, anjroottt, ternyata udah penuh manusia-manusia yang lagi liburan. Bayangan ‘indah’ tadi langsung sirna begitu aja. Mana lingkungan di sekitar situ agak kotor lagi. Huhu! Ayo dong jangan pada buang sampah sembarangan! Katanya sih (‘katanya’ mulu sih, haha!) bule-bule yang dulu sering surfing di situ udah pada pindah nyari tempat surfing baru karena ngerasa terganggu dengan semakin banyaknya orang yang dateng.

DreamlandBeach
Obyek selanjutnya adalah Uluwatu, sebuah pura suci yang berada di semacam tebing yang berbatasan langsung dengan laut. Dulu Obama sempet ada jadwal berkunjung ke sini, tapi batal karena ada urusan dalam negeri Amrik yang mendesak. View-nya gilaa! (Berarti masuk RSJ, haha!). Di Uluwatu banyak monyet-monyet yang berkeliaran hampir kaya' di Sangeh, tapi ngga sebanyak di sana.
Uluwatu
Karena kaki udah kaya abis lari marathon, diputuskanlah buat pulang ke hotel. Karena besok paginya udah mau balik lagi ke Jogja. Jadi biar ada banyak waktu buat packing dan leyeh-leyeh. Hehe!

        
23 April
Bangun jam 4.30, langsung mandi, siap-siap, dan berangkat ke bandara jam 5.30, buat flight jam 7.00. Ternyata 4 hari 3 malem di Bali ngga cukup!! Rasanya masih banyaak banget tempat yang belum dikunjungi. Tapi mau gimana lagi. Next time ke situ lagi. Pasti. Harus. Cuz Bali is never ending beauty.

Coming back to Jogja


(Loncatpagar) 

Loncatpagar, April 2011

Astian  – (23 April 2011 20.48)  

waahh..seru yaa jalan2 kamu ke Bali!!!^^
jdi pgn ksna lagii..
oiiaa, mksii kunjunganny dblogku..
folback me..yhx :)

Berry :)  – (23 April 2011 21.59)  

kunjungan pagi buat sahabat:)..follow me and like my blog,,:)tq,add fb boleh kalau mau

Berry :)  – (23 April 2011 22.07)  

kunjungan siang buat sahabat:)..follow me and like my blog,,:)tq,add fb boleh kalau mau

Astian  – (23 April 2011 22.56)  

Kamu dapet award dari aku
cek di sini
http://astian-goldenblog.blogspot.com/2011/04/award-part-one.html

LONCATPAGAR  – (24 April 2011 03.13)  

@Astian: Hehe.. Bali selalu seru.. :) Thnx udah follow. I follow u back.. Thanx juga awardnya. (Baru sekali ini dapet kaya award..)

@Berry: Thanx for visiting.. Jgn kapok2.. :)

Astian  – (24 April 2011 04.35)  

Nice nice!! Terharu deh baca komen kamuu..hihi..
Kalau ke Bali lagi, salam yaa.. Bilang sama Bali kalau saya belum bisa ke sana lagi (baru nabung) ;p
Jangan lelah menulis...

mahatrywan fhony  – (24 April 2011 05.11)  

useful info.. I'll save it..
udah di follow back, salam kenal.
"Rama

Nova Miladyarti  – (24 April 2011 07.53)  

Bali keren..kapan aku kesana yah???:(

maya  – (24 April 2011 23.47)  

hey, visit u back. have a nice monday.

LONCATPAGAR  – (25 April 2011 02.47)  

@Nova: Yes, it is.. Secepetnya aja deh.. Hehe!

@Maya: Thanx.. Sip!!! :)

LONCATPAGAR  – (25 April 2011 02.48)  

@MahatrywanFhony: Thanx yaa.. Salam kenal juga. :)

Posting Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP