Ayo Selamatkan ABK dari Perompak!!

Perompak Somalia
Ngga tau kenapa nih tiba-tiba pengen ikutan nimbrung masalah pembajakan kapal MV Sinar Kudus di perarian Somalia sejak sebulan lalu. Hehe!

Bukan apa-apa, cuma masih heran aja kok pemerintah kita belum bereaksi yang lebih proaktif lagi yaa.. Bukan nuduh, tapi selama rakyat Indonesia ngga tau apa yang dilakukan pemerintah pasti bakal mikir kemana-mana juga. 

Kalo memang mau negosiasi, ya silakan kirim negosiator yang handal. Walopun menurut saya nih, kalo perompak kaya gini ngga bakal bisa negosiasi. Yang ada juga mesti bayar tuntutannya.

Demi keselamatan ABK-nya, mungkin paling efektif emang dengan membayar tuntutan para pembajaknya. Emang banyak sih, sekitar 3 juta dollar, sekitar 26 milyar. *Bener ngga sih? Hehe!* Tapi masa perusahaan dan pemerintah ngga sanggup sih bayar segitu? Bikin proyek-proyek aja lancaarr.. Apalagi buat legislatifnya (DPR), dana Rp.1,1 trilyun aja udah siap kalo emang jadi mau ngebangun gedung baru. Masa nasib ABK yang notabene adalah WNI kaya dibiarkan gitu.. *menyedihkan sekali negara ini..*

Pilihan operasi khusus militer emang harus selalu ada. Tapi sepertinya medan kali ini memang lebih sulit karena berada di area perairan Somalia. Beda dengan operasi operasi khusus Kophasanda (sekarang Kopassus) dalam pembebasan pesawat Garuda Indonesia di bandara udara Don Muang (Thailand) tahun 1982 yang dibajak teroris. Pada saat itu lokasinya lebih jelas. Dan ada sedikit bantuan dari CIA untuk baju anti peluru dan beberapa equipment lannya. Sedangkan yang kasus pembajak Somalia ini lokasinya pastinya masih simpang-siur. Ini membuat militer dan pemerintah ragu-ragu untuk memliih operasi militer.  

Emang serba bingung, mau pilih cara yang mana. Kalo operasi militer dengan pasukan khusus, apakah bisa tanpa harus ada jatuh korban di pihak ABK? Sedangkan kalo dengan membayar perompaknya, besok-besok para perompak Somalia bakal mikir paling enak membajak kapal Indonesia, soalnya gampang banget buat diminta tuntutan duitnya. Namun apapun pilihan pemerintah, keselamatan ABK tentunya yang utama. 

(Loncatpagar)   

 Loncatpagar, April 2011 

Nova Miladyarti  – (13 April 2011 19.31)  

aku takut perompaknya mejeng dijalanan. trus nyulik orang.hehhe

Nufri L Sang Nila  – (13 April 2011 20.20)  

iya...memang dilema juga buat pemerintah....kalau bayar tebusan pasti pemerintahannya dibilang lemah...kalau operasi militer yang dilakukan, nanti misalnya ada korban walau pun cuma satu..dibilang gak peka...susah memang dinegara kita...terlalu banyak orang pintar :) ....heheee

nice topik pastinya...hangat dan fresh from the oven....

salam :)

LONCATPAGAR  – (14 April 2011 18.02)  

@Nova: Mending kalo cuma mejeng doang.. Nah ini mejeng sambil bawa AK-47.. Hehe!

@Nufri: Yups betul.. Terlalu banyak orang pintar ato 'sok pintar' ya.. Hehehe!! Thanx, pal.. :)

Adek  – (15 April 2011 00.33)  

turunkan densus 88 atau gatot kaca kalau perlu bwt basmi para tuh perompak, hehee

LONCATPAGAR  – (16 April 2011 01.16)  

@Adek: Setuju... Kalo emang itu pilihan terakhir.. Tapi kayanya lebih pasnya Kopassus. :) Gatotkaca juga boleh. Asal ngga cape terbang sejauh itu.. :p

Posting Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP