Tren Bom Buku

Berita di tv akhir-akhir ini heboh seputar bom buku, setelah berhasil melukai pihak kasatreskrim polres Jakarta Timur beberapa hari lalu, kemudian diiuti oleh beberapa bom buku lainnya di beberapa tempat berbeda. Bahkan ada yang di sebuah tempat wisata Cibubur kalo ngga salah. Ada juga yang dialamatkan di sebuah rumah di Pondok Indah, rumah Ahmad Dhani, bahkan sampe gedung DPR segala. Ck ck ck.. Selain yang di Cibubur dan rumah Ahmad Dhani, kedua bom terakhir (rumah Pondok Indan dah gedung DPR) ternyata ngga berisi bom, mungkin cuma di-packaging seakan-akan menyerupai bom aslinya. *kreatif yang berlebihan*

Apa yang terjadi?
Kayanya sih, bom buku jadi tren sementara ini. Orang yang ngga suka terhadap orang lain bisa mengikuti cara ini buat sekadar gertak sambal. Atau bahkan bagi orang yang kurang kerjaan pengen ngerjain orang bisa juga dengan cara ini. Terbukti manjur bikin shock therapy, dan tentunya bikin sibuk tim Gegana. Hehe!

Ilustrasi bom buku. Yang bikin niat amat ya..
Sebenernya yang mau saya katakan di sini adalah tren bom buku ini (baik yang bom asli maupun yang ngga mengandung bahan peledak) menggambarkan betapa banyaknya sifat saling membenci. Bahkan jangan-jangan orang-orang yang bikin bom buku palsu itu kalo bisa ngeracik bom sendiri bakalan ikut-ikutan "bekerja" ala teroris nih.. Bisa gawat negara Indonesia. Denger suara letusan mercon yang besar aja kuping udah capee...

Memang ngga bisa menceramahi orang lain untuk membenci ato engga membenci siapapun. Tapi pengennya sih jangan pake bom deh. Bahaya juga kalo yang kena orang lain yang ngga berhubungan sama sekali. *kalo mau ribut-ribut pake jepretan karet aja.. kan ngga bahaya tuh..*

Sampe hari  ini bom buku selalu menggunakan bahan peledak low explosive. Gimana kalo besok-besok mereka pake bom yang high explosive? Saya yakin masyarakat udah cape dengan yang namanya bom-boman kaya gini..Bikin resah masyarakat.. *mending ngapain gitu daripada bikin bom.. ndangdutan aja kek.. * 

Namun sekai lagi, polisi dan intelijen harus bekerja keras untuk kasus teror ini. Kalo ngga mereka  siapa lagi? Di sisi lain, masyarakat yang proaktif bisa meminimalisir gerak-gerik orang-orang yang ingin merugikan pihak lain tersebut. Selain itu juga harus tetap waspada.. *waspadalah.. waspadalah..*



*lama-lama mereka bakal pake buku Harry Potter juga nih*

*puyeng*



(Loncatpagar)

Loncatpagar, Maret 2011

Dhila  – (18 Maret 2011 18.43)  

batul tuh gan. Parah, kirain mavia bom udah bau tanah, ternyata kloningannya banyak jg. ckck

Diah Wardani Chaidesar  – (19 Maret 2011 12.50)  

jadinya bikin resah warga sekitar :(

Presticilla  – (21 Maret 2011 00.26)  

jadi pengen ngebayangin gimana kalo semua buku yang ada di gramedia (toko buku.red) isinya bom semua.. wah wah bakal dahsyat banget tuh hahahaha :D #intermezzodoang

LONCATPAGAR  – (21 Maret 2011 02.50)  

@Dilla: Betul.. Udah pada parah aja nih.. Over-kreatif. Hehe! Malah ada yg dikira bom, eh ternyata isinya perlengkapan rumah tangga kaya panci dkk gitu. *puyeng*

@DiahWardani: Yak betuull... Resah dan gelisah.. Untungnya skrg udah ga muncul lagi.. Ato mungkin mereka lagi pada cari2 buku tebel dan kertas sampul coklat ya? *duing!*

@Presticilla: Haha! Yg ada Gramedia langsung tambah kaya seketika.. *getting more richer becuz of bombs.. stressss.. hehe!*

Shafira Noor Latifah  – (23 Maret 2011 05.53)  

Berita di tv sekarang dikit dikit "TEROR BOM HADIAH"
pernah ada tuh berita, dicurigai sebuah bingkisan di daerah manaa gitu, eh habis diledakkin ternyata isinya boneka.

Doh Indonesia lebay -__- dikit dikit ada hadiah/buku pasti dikira bom ckckck

btw, walking back :)
udah aku follow balik.. hehe

Posting Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP