Penjual Jajanan Kecil Keliling di Dalam Mal

Kemaren hari Minggu (27/2/2011) saya dan pacar jalan-jalan ke Ambarukmo Plaza (Amplaz), sebuah mal di Jogja. Refreshing nih ceritanya. Wehehe! Seperti biasa, mal kalo tanggal merah pasti rame. Jangankan mal, kuburan aja kalo tanggal merah sering rame! *dung!* 
 
Lagi jalan-jalan masuk ke sebuah butik gitu, tiba-tiba saya ngeliat seorang cowo masuk juga dsetelah saya dan nyamperin ke arah dua cewe yang jaga di meja kasir. Si cowo tersebut yang berdandan lengkap dengan ransel penuh (keliatan dari bentuknya yang cukup menggelembung) segera berbisik ke mbak-mbak yang ada di kasir itu sambil membuka tasnya. Saya (yang emang hobi memperhatiin orang lain ngobrol, hahai!) coba ngelirik pelan-pelan ala intelijen ke arah mereka (yang kalo orang ngeliat bentuk saya pasti ketauan banget kalo lagi berusaha nguping). Ternyata cowo yang bawa tas itu menawarkan berbagai makanan kecil buat cemilan. *gubrak!*  Kirain apaan sampe ngebuka tasnya pelan-pelan kaya orang ngejual narkoba aja Hehe! Makanan kecil yang ditawarkan pun beraneka ragam, mulai dari kacang bawang, keripik singkong, makaroni pedes (jadi pengen ikutan beli soalnya yang ini favorit saya juga nih), dll. Kedua cewe yang jaga di kasir itu beli beberapa makanan kecil tersebut dan langsung membayar. *ya iyalah bayar, emang ngutil ngga pake bayar* 

Setelah selesai transaksi, si cowo itu buru-buru nutup tasnya dan langsung ngeloyor keluar. Kebetulan saya juga pas udah kelar urusan di situ, jadi keluar juga. Di luar konter saya ngeliat cowo itu juga nawarin dagangannya ke beberapa karyawan / karyawati konter lain. Dan itu juga dilakukan dalam modus operandi (opooo iki) yang relatif mirip dengan sebelumnya. Mungkin itu dilakukan soalnya takut ketauan satpam mal.

Sepertinya cowo penjaja makanan kecil itu udah cukup familiar dengan beberapa karyawan / karyawati di beberapa konter di mal tersebut. Itu terbukti dari awareness-nya para karyawan / karyawati terhadap kedatangan cowo tersebut. Keberadaan penjaja makanan kecil tersebut terlihat cukup ‘ditunggu-tunggu’ oleh beberapa karyawan / karyawati di dalam mal. *the most waited man in the mal, hehe!*

Makanan kecil tentunya bisa nemenin lamanya waktu mereka bekerja. Mungkin ketika sedang ngga ada pengunjung yang dateng ke konternya, mereka bisa nyolong-nyolong ngemil jananan kecil itu. Sambil buat  nemenin jagain konter lah..

Baru pertama kali ngeliat ada penjual makanan kecil keliling kaya gitu di dalam mal. Sebuah bidang usaha yang kreatif dengan strategi ‘menjemput bola’ yang menurut saya cukup efisien dan efektif. Mungkin dia mikir daripada hanya jualan diem di warung aja keuntungannya juga kurang maksimal, jadi dia yang 'keluar' mencari pembeli. Saya sempat motret cowo penjaja tersebut dari belakang, dan cuma bisa bilang dalam hati: YOU ROCK, MAN!! 



(Loncatpagar)
      
Loncatpagar, Februari 2011

Dheril  – (27 Februari 2011 19.27)  

trimakasih sudah mampir di blog saya :) salam kenal

LONCATPAGAR  – (27 Februari 2011 22.18)  

Sipp!! Everything yess oke.. :)

LONCATPAGAR  – (28 Februari 2011 18.06)  

@Ian: Thanx.. Salam kenal juga.. :)

Putri Adriyati  – (1 Maret 2011 00.59)  

iiihhaa... makasih udh mampir ^^
salam kenal ya :)

Hidup Penuh Warna  – (4 Maret 2011 01.59)  

lapor komandan, follback telah selesai #72. thanks ya udh mampir ke blog saya....

wahono  – (4 Maret 2011 09.42)  

begitulah dunia ya gan....
sealu ada celah dan kreatifitas yg terbuka lebar jika kita memang mau dan memperjuangkan-nya....

bos-bosnya dunia perpasaran saja masih bisa di pasari....wkwkwkwkwkwkwk....

mangstaf postingan-nya gan....
makasih dah berkenan mampir ke lapak ane...
ane tgu comment-nye di lapak ane gan....
skalian follow juga yeach....

http://bestfinance1.blogspot.com

LONCATPAGAR  – (4 Maret 2011 09.52)  

@PutriAdriyati: Thnx juga..

@HidupPenuhWarna: Sama2, thnx juga..

@Wahono: Thnx! Buerees.. Nih mau langsung berangkat ke TKP. :)

Posting Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP