Iseng-iseng Review Komik KambingJantan #2

Kover depan komik 'KambingJantan #2'
Jujur, saya ngga ngikutin blognya si Raditya. Tapi pas sekitar bulan lalu saya iseng-iseng buka blog dia, ternyata lucu juga. Apalagi pas postingan dia nampilin foto-foto jadulnya pas masa-masa kelam alias jaman alaynya. Kocak! Haha!
Nah dari situ saya jadi penasaran sama komik KambingJantan edisi #2, kebetulan abis launching tuh. Nah pas lagi jalan-jalan di Gramedia, saya pun beli komik itu. Btw, terakhir kali saya beli komik kayanya pas jaman Belanda deh.. Haha! Maklum, bukan kolektor komik. Biasanya cuma pinjem punya adik, pacar, ato pinjem di taman bacaan.

Sesampainya di rumah, saya langsung ngebuka kover plastiknya, trus dibaca. 1 halaman, 2 halaman, 3 halaman, sampe sekitar berapa belas halaman gitu saya baca, tapi ngga bisa ketawa lepas. Palingan cuma mringis-mringis kecil gitu. Hehe! Saya ngga tau kenapa. Mungkin pas Radit ngalamain kejadian nyata yang sama sama kaya dalam ilustrasi di komik itu emang lucu beneran kejadiannya. Tapi  mungkin setelah diilustrasiin kok jadi rada garing gitu yaa.. :(

Komik 'Crows'
Setelah ngebaca sampai sekitar 80% halaman saya memutuskan untuk stooppp!! Cuz saya ngga mau memaksakan diri buat ngarepin ketawa lebar, soalnya memang kayanya saya ngga bisa ngedapetin itu dari komik tersebut. Ato mungkin karena saya sebelum-sebelumnya abis baca komik Crows (sampe 15 seri!) yang sangat 'ancur' banget itu.. Hehehe! Entahlah, yang jelas saya ngga bisa ngakak ngebaca komiknya si Radit itu. Too bad.. Huhu! 

Tapi ilutrasi dalam komik KambingJantan #2  itu bagus! Dio Rudiman emang punya bakat alami buat bikin ilustrasi. Beberapa coretan terasa sedikit ada gaya Jepangnya, tapi yang lebih kuat rasanya sih kayanya sentuhan gaya Amerika. Gaya apapun lahh (mau gaya batu juga boleh, hehe!), yang jelas ilustrasinya nice!

Sebenernya lucunya sebuah komik ato film juga tergantung selera masing-masing sih... Mungkin  yang menurut saya ngga lucu, tapi bisa bikin kamu ato orang lain terbahak-bahak. Begitu pula sebaliknya. Ya ga? What do you think?

Ditunggu launching buku-buku selanjutnya, Dit! Semoga lebih bikin ngakak lagi. Hehe!
(Loncatpagar) 


Loncatpagar, Februari 2011

Hartinah  – (3 Februari 2011 15.40)  

sama, saya juga waktu baca komiknya gak sampe ngakak..
tapi memang lucu cerita dan bikin senyum pas dibacanya
ilustrasinya dio juga bagus bgt dkomik yg kedua.

LONCATPAGAR  – (3 Februari 2011 19.07)  

Ho'oh.. Betul.. Cuz kemaren2 udah hoping too much bisa ngebaca sambil ngakak2 jumpalitan. Hehe!! Smoga yg selanjutnya bisa bikin yg lebih lucu lagi. :)

Dhila  – (26 Februari 2011 23.25)  

syukur deh ga jadi beli. hehhe

Qori Reader  – (7 Maret 2011 06.28)  

iya nih,,, komik kambing jantan versi duanya kurang lucu..
ane aja baca gratisan digramedia cuma mrenges mrongos aja liat ilustrasi sama ceritanya yang garing abis..

yang gw dapat dari komik ini adalah:

membolak balik halaman sampai halaman belakang.lalu letakin bukunya kembali dan cari majalah hotgame.

LONCATPAGAR  – (7 Maret 2011 17.20)  

@Dhila: Hehehe...

@QoriReader: Hehehe.. Kembali ke Hotgame rupanya.. Hihi! Kalo buku Dika yang terbaru udah baca belum?

ink  – (8 April 2011 19.56)  

waaah aku blum beli n blum juga baca...tp benul juga, emang kapasitas seseorang tuk mempersepsikan kehumoran beda2..yg atu bilang garing, yg atu bilang lucu abis..depend on person kalee ya...
sebelumnya aku juga penah baca novel+ntn filmnya kambing jantan, menurut aq gak ada lucu2nya..tapi ada juga temen aq yg ngoment kalo filmnya lucu..
well, biarpun gak lucu (menurutku) tapi raditya dika tetep inspiring kok...^^

-ink-

Poskan Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP