Film Asing Kabur dari Bioskop Tanah Air


Ilustrasi

Dengan dinaikannya pajak impor untuk film dari luar ternyata bikin MPA (Motion Picture Assosiaction) menarik seluruh filmnya dari peredarannya di Indonesia. Kontan aja efektif mulai dari sekitar hari Jumat (18 Fen 2011) kamu ngga menjumpai lagi film-film asing di bioskop tanah air.

Saya kurang ngerti sih tentang pajak-pajakan (kalo dvd bajakan saya ngerti, hihi!). Tapi kata Menbudpar, Jero Wacik (dicomot dari Kompas.com), selama ini pajak dan bea yang dibayarkan film impor lebih kecil daripada yang harus dikeluarkan untuk sebuah produksi film nasional. Karena itu, pihaknya dan Kementerian Keuangan merumuskan keringanan pajak dan bea untuk film nasional. Ia menambahkan kalau perlu film nasional tidak dikenakan PPN.

Tapi menurut saya sih ini agak aneh. Coba kita pake analogi sederhana aja, penonton bioskop terbanyak kan untuk film-film barat (asing). Nah kalo gara-gara peraturan itu bikin mereka ngga mau masukin film ke Indonesia lagi trus bisokop jadi sepi, otomatis kan bakal bubar jalan tuh bioskop-bisokop nasional. Namanya juga bisnis, kalo ngga menguntungkan pasti bakal ditutup juga usahanya. Dan kalo ntar-ntarnya bisokop bener-bener pada tutup, gimana mau memasarkan film-film nasional? Nah loh..

Saya berpersepsi seperti itu soalnya Menbudpar dan beberapa tokoh sineas Indonesia kaya pada berlomba-lomba bikin opini (mungkin biar pada kliatan eksis juga). Seperti Deddy Mizwar yang melontarkan pendapat, “Seolah kita bangsa tempe, tidak berani dengan bangsa barat. Bioskop itu didikte oleh AS Amerika Serikat.” What the.. Aneh kan?? Liat aja KUALITAS film nasional kita yang harus jujur diakui ‘masih begitu-begitu aja’.

Pasar Indonesialah yang menjawabnya. secara jujur Kalo film lokal bagus, pasti banyak yang pada nonton. Kalo belum bagus (apalagi crap), ya pasti bakal sepi. Gitu aja kok repott.. Ada beberapa film nasional yang emang terbilang bagus dan cukup ramai yang nonton. Tapi tetep aja masih jauh di bawah angka penonton film asing.   

Kalo mau meniru India, Cina, Korea, ato Jepang, ya bakal susyaaahh.. *ngomongnya sambil monyong biar lebih menjiwai*  Rata-rata negara-negara di atas itu punya kebanggan budaya lokal yang cukup tinggi. Dan berhasil menanamkan kegemaran akan film dalam negerinya sendiri. Liat dong India yang sampe detik ini masih mengidolakan film-film Bollywood. It's fine. Tapi tiap negara berbeda. Bukan berarti orang Indonesia ngga bangga dengan budaya lokal, tapi untuk kasus film emang agak beda. Masyarakat Indonesia punya curiosity yang cukup besar akan budaya luar (dalam hal ini film). Termasuk saya tentunya. Hehe! Jadi ketika ngerasa film asing jauh lebih bagus daripada film Indonesia (baik yang mainstream maupun indie / sidestream), ya bakal tetep lebih banyak nonton film luar. As simple as that. *basa inggris nih critanya*           

Ini sebenarnyanya kan menyangkut faktor ekonomi-politik juga. *jyaaa...politik-ekonomi coyy!* Jadi ya emang harus saling tarik-ulur. Kalo terlalu memaksakan seperti sekarang, trus berakibat fatal (semisal bisokop banyak yang gulung tiker), bakal gondok sendiri tuh.. Industri perfilman nasional bisa jadi bubar, dan  ujung-ujungnya bakal banyak kasus PHK.  Saya pribadi mah gampang aja, tinggal nyewa ato beli dvd bajakan, PROBLEM IS SOLVED. *beli bajakan tapi kok bangga, haha!*

Kualitas, bukan kuantitas.. Oke bapak-bapak dan ibu-ibu di sanaaa... :p

NB: 
Btw, udah ada yang nonton film "Arwah Goyang Karawang" blm?  Hehe! Gimana critanya tuh bisa jadi kontroversi? Selain faktor persaingan ketat 'duet maut' Jupe-Depe tentunya. Haha!!

(Loncatpagar)

Loncatpagar, Februari 2011     

Presticilla  – (21 Februari 2011 03.29)  

iya bener banget!!
Nggak ada gunanya juga sih film hollywood ditarik kalau begitu. Walaupun konsumen cukup rugi dengan kurangnya akses nonton film barat, namun masih ada jalan lain seperti beli dvd bajakan biar tetep bisa nonton film barat terbaru.

Gaphe  – (21 Februari 2011 06.01)  

eh, tapi tetep beberapa bioskop masih muter filem luar tuh..kemaren aja barusan ke salah satu bioskop label *dua satu* dan masih banyak filem luar yang diputer..

jadi dalam waktu deket ini nggak ngefek juga kayaknya

Saga Amelia  – (21 Februari 2011 08.47)  

duh masa harus keluar negri buat nonton film doank.. hiks..

LONCATPAGAR  – (21 Februari 2011 08.59)  

@Presticilla: Hoho! Setuju..

@Gaphe: Ho'oh, di sini juga masi ada yg muter film luar. Tp dgr2 cuma buat ngabisin yg emang udah masuk kemaren2. Ke depannya engga ada lagi. Huuu!! ENtahlah maunya apa sih org2 itu.. Hehe!

@SagaAmelia: Bangkruuutt!!! :)

Ikmalia Anindita  – (21 Februari 2011 22.46)  

tidaaaak.... gw ga mau dipaksa nonton film horror soft porn indonesia! gw agak2 bingung sama kebijakan ini. pemerintah naikin pajak supaya kualitas film indo makin okay, padahal kenyataannya film dibuat kareana ada demand. selama masih ada yg nonton film indo yg ga mutu selama itu juga mereka terus2an bikin film ga berbobot gini.

yang kedua, bukannya pemerintah dari dulu mencanangkan anti pembajakan film dalam bentuk dvd ya? kalo film asing ditarik bukan berarti dvdnya bakal beredar luas ya?

oh gosh, pemerintah butuh orang2 yang bisa berpikir cerdas deh kayanya.

LONCATPAGAR  – (21 Februari 2011 23.50)  

@Ikmalia Anindita: Hahahaa! Horor Indonesia skrg ini kan gitu2 mulu. Hehe! Entah tuh pemerintah kita suka agak aneh. Ada hal2 lain yg lebih urgent malah kaya dibiarin. :(

Yak betul.. Dijamin bakal semakin banyak peredaran dvd bajakan. Pemerintah emang sering koar2 ttg anti-pembajakan. Tapi nyatanya beredar luas juga. Bahkan banyak kita jumpai di mal2. Ya kan? Jadi ini cuma sebenernya emang lebih terasa ke politik-ekonomi. Siapa yg kuat bayar, dia yg bakal 'bebas' bergerak. Dan sekarang yg ketiban apesnya adlh pihak distributor film2 asing. Hehe!

Ikmalia Anindita  – (22 Februari 2011 01.36)  

@LONCATPAGAR: iya kerasa banget politik ekonominya.

@Saga Amelia: bolak balik indo-singapore buat nonton doang *berasa kebanyakan duit* lol

Ester Christine Natalia  – (22 Februari 2011 07.12)  

gak rela banget kalo beneran film2 hollywood ditarik,
gabisa nonton harpot,breaking dawn,transformers..
kalo yg aku baca sih pemerintah ni sama aja melanggar hak asasi masy buat dapet informasi dr film2 asing.
Nggak adil bgt gabisa nonton film2 luar cuma krna pmerintah yg semaunya sendiri :(

LONCATPAGAR  – (22 Februari 2011 09.02)  

@EsterChristineNatalia: Bisa dibilang gitu juga, pemerintah ngelanggr hak2 konsumen. Tp konsumen pasti kalah di sisi yg ini. *seperti biasalaahh, hehe!*
Mau ngeboikot pemerintah juga ngga mungkin. Paling kita cuma bisa ngedumel trus pinjem dvd bajakan. Makanya sekarang kita mesti mulai melatih kepekaan dlm memilih dvd bajakan. Jadi bisa tau mana aja yg teksnya udah bagus gitu.. *dung!*

Gaphe  – (22 Februari 2011 15.11)  

mending nonton jupe sama depe di infotainment aja deh kayaknya.. daripada kudu bayar masuk cuman buat filem gak jelas

iam  – (22 Februari 2011 17.35)  

Begitulah Indonesia, apa2 serba dinaikin. Kayak gak ada puasnya >.<

BeBek  – (23 Februari 2011 03.13)  

saya gag setuju kalo film luar negeri gag diputer lagi di Indonesia...
Bukannya menyangsikan film negeri sendiri, tapi khan kita juga punya hak untuk bisa buka wawasan film lain...
hikz...

LONCATPAGAR  – (23 Februari 2011 03.44)  

@Gaphe: Setuju itu mah.. Lebih murah meriah, dan bisa nont sambil duduk posisi ngga jelas. *gimana nih coba*

@iam: Hobi pemerintah Indonesia = naikin harga. Sekali2 naikin kasur rumah saya buat dijemur kek..

@BeBek: Nah itu dia. Seharusnya emang kaya gitu. Kita berhak mendapat wawasan apapun. Dan kita sendiri juga yang menyaringnya. Kan udah dewasa. Emang anak SD ato SMP, apa? Sukanya kok ribet2 ngurusin hal yang bukan urgent. Ini bukan sok anti-pemerintah ya, ini fakta aja kok. *ceileee, fakta coy!* :p

Posting Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP