COLONIAL CUISINE Masakan India & Indonesia


Colonial Cuisine tampak depan, hehe!


Sejak lama penasaran sama yang namanya masakan India. Belum pernah sama sekali..Hehe! Akhirnya  pas lagi laper siang-siang, disempetin deh ke restoran India.

Banner-nya
Sebelumnya udah dapet info, ada restoran India di Jogja, tepatnya di Jl. Timoho No. 31, Yogyakarta (seberang Ganesha APMD agak ke utara dikit). Dan di sana ada menu yang suitable for Vegans. Tanpa pikir panjang (soalnya pas siang itu juga udah laper) akhirnya saya, pacar, dan seorang temen langsung ngacir ke sana.
Pas sampenya sana, ternyata bentuknya kaya rumah biasa (ngga kaya restoran). Parkiran luas, bisa sekitar 6 mobil, 10 motor (mungkin lebih malahan). Tempatnya cukup menarik.

Menu yang saya pilih tentunya yang non-hewani sama sekali. Dan ternyata di sana tersedia cukup banyak  tersedia menu yang suitable buat orang-orang sejenis saya. Hehe! Namun saya ngga begitu awam dengan menu-menu dengan nama India gitu, jadi banyak nanya ke waitress-nya. Makasih ya mbaa..!! Hehe!


Mushroom Mutter




Setelah pilih-pilih menu, akhirnya yang dipesen adalah:

Mushroom Mutter
Isinya ada kacang polong, jamur, dan bumbunya mirip rendang tapi dengan warna yang lebih cerah. Lumayan enak nih, terutama pas bagian jamurnya.

Palak Kofta
Palak Kofta
Semacam baso yang terbuat dari kentang dengan beberapa sayuran di dalamnya, dan disiram oleh saus dari olahan bayam. Kalo tampilannya sih 'ngerii', kaya apa gitu.. Hehe! Terus terang, saya ngga begitu suka yang ini. Rasanya bingung.. Hihi!

Jeera Aloo
Kentang yang diiris-iris dan dimasak (tumis) dengan bumbu-bumbu yang spicy khas India. Yang ini cukup enak. Agak pedes-pedes gimana gitu..

Jeera Rice
Nasi putih khas India yang dimasak dengan dicampur jinten. Baru tahu nih kalo nasi India berasnya panjang-panjang. Hehe! Enak!

Samosa
Jeera Aloo
Yang ini merupakan menu bonus. Cihuy gratiiss!! Hehe! Samosa adalah pastri goreng berbentuk segitiga. Isinya kentang rebus berbumbu rempah-rempah dicampur bawang bombay, dll. Hehe! Makanan ringan ini populer di Asia Tengah Asia Selatan, Malaysia, Singapura, dan Semenanjung Arab. This is yummy!

Lassi
Yang ini juga dapet gratis, cuz katanya promo imlek (termasuk yang Samosa tadi). Hore!! Gong Xi Fa Chai!! Lassi merupakan minuman yoghurt dingin khas kawasan Punjab di Pakistan dan India. Karena saya ngga konsumsi susu juga, menu yang ini akhirnya disikat aja sama temen saya. Hehe! Kata dia sih agak terlalu berat (agak eneg gitu kali ya). Mungkin gara-gara dia udah kekenyangan makan. Hehe!

Jeera Rice
Wuihh, kenyang!! Baru pertama kali makan masakan India. Kesan pertama, spicy! Menurut saya sebagai orang awam (jelas ngga bisa nyaingin Pak Bondan, hehe!), yang paling maknyoss sebagai lauk adalah mushroom mutter. Eh iya, di situ ada diskon buat pelajar dan mahasiswa loh. Cukup bawa KTM aja trus ditunjukin ke waitress-nya..

Samosa
(Loncatpagar)   


Ini nih diskonnya. Hehe!









Ahmad'z  – (3 Februari 2011 08.23)  

apa rasanya jeera rice ya campur jinten?? whh jadi laperr,,haha thx kunjungannya sob,,

LONCATPAGAR  – (3 Februari 2011 08.57)  

Rasanya cukup gurih, dan nasinya ngga menggumpal gitu. Hampir mirip nasi uduk, tapi ngga segurih itu. Enak kok.. Hehe! Sama2, bro.. :)

penjualkenangan  – (3 Februari 2011 20.54)  

wah, kayaknya unik tuh makanan india. blum pernah coba. jd pengen. :D *iya, yg ijo keliatan mengerikan, jd inget goosebumps. hehe*
salam kenal. :)

Tama  – (3 Februari 2011 23.27)  

Pak, emangnya pean dah pernah nyoba semua ya? Gimana resanya, pasti enak, nih. Jadi laper. terutama Jezza rice, kepengen nyoba. Baru tahu kalau nasi india kayak mie dipotong-potong. haha...

LONCATPAGAR  – (4 Februari 2011 05.09)  

@penjualkenangan: Saya juga baru pertama kali kok. Rata-rata emang spicy.. Dan gawatnya, saya ngga suka pedes! Haha!! Tapi gapapa buat pengalaman.. :)

@Tama: Nyoba yg semua di gmbr itu. Hehe! Ho'oh, nasi India aneh, bisa panjang2 gitu. Tapi enak. Dan mungkin gara2 gurihnya itu, cepet bikin kenyang. :)

maya  – (11 Februari 2011 17.38)  

sebenarnya sering lewat sini, tapi entah kenapa selalu tak sempat mampir. moga besok bisa.
thank 4 ur review. tp ada yg kurang neh, catatan harganya kagak dicantumin ya?

LONCATPAGAR  – (11 Februari 2011 18.33)  

@Maya: Thanx for stoping by. :) Eh iya, itu masalah harga emang lupa cuz lagi nyari2 di printout notanya, blm ketemu lagi. Tapi rata2 (dari apa yg saya makan itu) sekitar antara Rp17ribu - Rp35ribu. Anyway, thanx masukannya, ntar saya update kalo udah nemu daftar harganya. :)

Posting Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP