Pantai Sadranan

Pagi itu hari Minggu (30 Jan 2011), lagi nyantai di depan komputer bikin desain-desain, tiba-tiba diajakin sama big family saya buat ikut jalan-jalan. Tapi mereka masih ngga tau mau ke mana alias belum punya rencana,  pokoknya jalan-jalan aja. Trus tiba-tiba mereka dapet ide (kaya wangsit gitu, hehe!) buat pergi ke pantai. Setelah berpikir ngga begitu lama (cuma sekitar 10 detik), saya mengiyakan aja, lagian hari itu kebetulan lagi ngga ada jadwal mau ke mana-mana.

Alhasil setelah ngebut prepare sekitar 45 menit (jelas aja lama, saya aja belum mandi, hehe!), berangkatlah kami ke pantai. Awalnya yang dituju adalah Pantai Baron. Tapi setelah dipikir-pikir (ngga lama juga sih mikirnya), akhirnya ada perubahan rencana, dan pantai Sadranan-lah yang dipilih sebagai tujuan wisata. And here we go!





Warung Makan Lesehan Sego Abang Pari Gogo

Di perjalanan, sempat mampir dulu ke Warung Makan Lesehan Pari Gogo, sebuah warung makan yang katanya terkenal dengan nasi abang-nya (nasi merah). Letak warung tersebut ada di sekitar Jl. Wonosari-Semanu, sebelah timur kota Wonosari, atau tepatnya ada di sisi timur jembatan Jingking.

Menu yang terkenal di situ adalah sego abang (nasi merah), sayur lombok ijo (sayur tempe), iso babat goreng, dan ngga lupa ada menu belalang goreng khas sana (waduuhh..). Tapi karena saya kebetulan adalah Vegan, jadi cuma makan nasi putih (saya ngga begitu suka nasi merah, hehe!) dan sayur tempe. Setelah semuanya kenyang, ‘pasukan’ segera berangkat menuju target semula, yaitu Pantai Sadranan. 






Pantai Sadranan Yang Indah (dan Panas)

Letak Pantai Sadranan ngga jauh juga dari Pantai Baron, cuma sekitar 2 km-an. Dan sekitar 0,5 km dari Pantai Krakal. Kata sebagian orang, pantai Sadranan masih tergolong masih ‘perawan’ (perawan kok tergolong, hehe!), ralat, maksudnya masih jarang dikunjungi wisatawan. Kebanyakan orang lebih awam dengan Pantai Krakal, Pantai Baron, Pantai Kukup, atau Pantai Sundak. Padahal sebenarnya antara Pantai Baron, Krakal, Kukup, Sundak, dan Sadranan semuanya tetanggaan. Hehe! Dan masih ada ‘tetangga’ yang lain, yakni Pantai Ngobaran, Ngandong, Drini, Siung, dll. Mereka bertetangga dengan baik dan rukun. Hehe!

Sesampainya di Sadranan (jam 2 siang kurang dikit), wuihh, ternyata setelah sekitar 1 tahun lebih ngga ke sana pantai itu tetep aja indah. Yang beda cuma dua hal, lebih panaaass dan ombaknya lebih besar ngga kaya dulu. Cuaca yang panas mungkin karena emang sekarang lagi musim aneh (?), kalo panas ya panas banget, tapi kalo dingin bisa jadi dingin banget. Global warming emang semakin parah aja. Huhf! Sedangkan ombak yang gede, mungkin karena emang masih masanya ombak gede sampe sekitar bulan Maret-April. Denger-denger sih gitu, bener ga sih? (hihi!)

Karena panas banget, jadi saya memutuskan ngga main air. Cukup jalan-jalan di sekitaran pantai sambil jeprat-jepret, dan nemenin main keponakan saya yang lucu. Biasanya ombak di Pantai Sadranan kecil dan bisa dibilang ngga ada ombak besar yang sampe bibir pantai. Tapi saat itu ombak memang besar, kaya kalo kamu liat ombak di Pantai Parangtristis gitu. Alhasil pengunjung yang pengen mandi sambil berguling-guling di bibir pantai mesti pintar-pintar cari spot dengan ombak yang relatif lebih tenang.

Sekitar jam 15.30an, gerombolan si berat (baca: keluarga saya, hehe, piss!) memutuskan untuk pulang, karena cucaca dan keadaan ombak yang kurang mendukung. Kami pun berkemas, dan yups kami segera pulang. Badan ngga begitu cape sih, cuma pantat rada pegel (gara-gara kelamaan dukuk duduk dan ndekem di mobil, hehe!), dan ngantuk. Jadi pengen buru-buru sampe rumah, mandi, trus selonjoran. 
(Loncatpagar)   





Loncatpagar, Januari 2011

Poskan Komentar

  © Blogger template Shush by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP